Special Day

Hi guys, saya bersyukur hari ini hari yang penuh berkat Tuhan. Pagi2 dibangunkan dengan udara yang segar, badan yang segar, siap untuk melakukan aktivitas berbeda di hari yang spesial ini.
Puji Tuhan, pagi sampe malem suasananya cerah menandakan kado ultah terbaik dari Tuhan yang tiada duanya, lukisan indahnya mewarnai langit pagi hingga malam hari. Suasana di kantor terlihat berbeda, penuh dengan sukacita, senyuman terlihat dari banyak pegawai hari ini. Coklat jelly dari sesama pegawai membuat hari ini tambah semangat. Banyaknya WP yang datang tidak membuatku patah semangat. Seolah mereka datang menyambut hari spesialku. Tak terasa sudah siang antrian sudah kosong menandakan dedikasi kami yang terbaik untuk WP. Makan siang gratis diberikan untuk pegawai yang sudah bertugas di depan. Lumayan ga harus mengocek dompet untuk makan di sebrang kantor. Waktunya pulang tiba, sebelum absen anak2 ojt ngasih suprise bawa donat pake lilin. Aku terharu, hehe meskipun keliatannya mungkin ga terkejut, soalnya kayanya gue belum pernah diginiin sama temen😅, wkkk. Tapi bener deh makasih buat anak2 ojt, da bes lah kalian. Pulang kantor saya ajak temen2 makan malem bareng, sayang 4 orang temen yg saya undang ga dateng, saya dikasih suprise lagi sama geng seangkatan kita di kantor, 😯 aku gatau mau ngomong apa lagi, rasanya seperti mimpi. Kalian semua spesial buatku, mungkin ga seberapa yang bisa aku perbuat untuk mereka. Tapi makasih buat semuanya. 🙏 God bless you 411 🙏

Think positive

Good night viewers.

Pasti temen-temen pada tau kan permen yang namanya "Nano nano". Kalo udah tau yaudah selese ceritanya 😂. Itu lho yang 'katanya' Manis asem asin rame rasanya. Tapi serius rasanya unik tapi enak kan. Ya terserah apa kata kalian yg jelas kalo kata aku sih enak, he he he. Itu juga yang kurasakan selama masa perantauan di sini. Mungkin banyak hal yg terjadi di sini kadang enak kadang ga enak, kadang asin, kadang asem, kadang pahit, pedes, tapi juga manis. Tapi yaitu kaya permen nano nano, kalo ga ada satu rasa aja udah beda deh hasilnya.

Pertama soal kerjaan. Instalasi hardware, software, jaringan mungkin udah biasa jadi kerjaanku di sini. Karna kerjaannya gini nih, aku jadi bisa kenal orang sekantor dan sering dipanggil kesana kemari walaupun seringnya dan anehnya begitu saya nyampe masalahnya udah selese sendiri, padahal saya belum ngapa-ngapain. Mungkin kompinya udah takut dirusakin sama gue kali yak, hehe. Enaknya sih kadang kalo mampir ke seksi lain suka ngerampok makanan yg ada di sana😂. Ya, walaupun status jabatan saya juga belum resmi sampai sekarang sebagai oc karena kendala grade yang masih kurang ya ora popo lah, kalo kata basa jawanya sing penting hepi. Saya sih tetep bahagia kok meskipun cuma jadi oc gadungan, hahaha. Karena because this is my passion. Ciee, haha. Bilang aja ngga bisa yang laen. Ga lah becanda. Jujur pas masuk ke kantor ini kan ditanya siapa yg mau jadi oc, ga ada yang ngangkat tangan. Akhirnya saya angkat tangan, karna pernah sekolah di stm jurusan tkj. Sayang dong udah stm 4 tahun ilmunya ga dipake. Nah karna hal itulah makanya saya tetap bertahan berada di seksi ini sampai saat ini. Di sini juga saya jadi kenal orang-orang tua, secara gitu saya paling muda di seksi ini. Kadang sih agak kesel juga, soalnya gapteknya kadang keterlaluan, maklum sih orang-orangnya udah pada senior. Tapi di situ saya jadi belajar sabar menghadapi semua😇.

Udah malem ni gaes, besok lagi lah lanjut ceritanya. Good night. Gbu. 😇

Penempatan yang telah direncanakan

Hi all, dah lama saya ga posting lagi cerita di blogger, mumpung ada waktu luang saya mau sedikit sharing

Ojt adalah masa2 indah terakhir di cimahi yang bisa saya rasakan. Waktu terasa begitu cepat dari 2 februari 2015 sampe dengan 30 november 2015 saya tenang2 aja sampai kemudian di sikka ada pengumuman penempatan kita. Waktu itu sempet bercanda sama temen ngedit halaman sikka sama inspect elemennya mozilla tentang pengumuman penempatan. Bener2 bikin degdegan. Nah, pas mau keluarnya pengumuman penempatan kita yg d1, website sikka sempet ga bisa dibuka. Aku masih tenang2 aja sampe akhirnya website tersebut bisa dibuka. Pas aku coba login dan liat pengumuman, waduh ada pengumuman penempatan cpns d1. Jadi makin degdegan. Langsung aku printscreen pengumuman itu terus kirim ke grup ojt kita. Mereka masih ga percaya sampe akhirnya buka web kepegawaian. Dengan penuh harap didonlotlah pengumumannya sama temen ojt di sebelah saya. Deg2an pisan. Dibukalah pengumuman itu. Liat dari anak d1 jakarta penempatan jakarta, liat d1 makassar penempatan makassar, dan terakhir liat penempatan d1 cimahi dari temen2ku dulu, temenku yg satu di tangerang timur, temenku satunya di tigaraksa, eh makin deg2an lah saya karena tmtnya 7 desember 2016 dan itu cuma beda 1 minggu dari pengumuman itu. Saya search nama saya dan ternyata penempatan di Serpong. Bener2 di luar dugaan kita yg merasa bakalan ditempatin di Jabar 1. Langsung deh kita semua pulang malem mikirin penempatan itu, temenku yg di makassar langsung beli tiket pesawat. Bener2 ga ada isu penempatan di tanggal 1 Desember 2015 itu. Pas pulang langsung bilang ke papah mamah adek kakak kalo waktu kita bareng2 cuma seminggu lagi. Seminggu itu bener2 ga bisa fokus kerja. Kepikiran terus penempatan di luar kota itu. Searching kosan, tempat wisata, pokonya dah ga fokus kerja.

Hari perpisahan tiba di hari jumat, abis senam pagi kita, makan2 bareng di KPP Pratama Cimahi, sambil ngasih pesan kesan selama ojt di KPP Pratama Cimahi, bener2 ngerasa kita dianggep di sini. Dikasih hadiah banyak pula, batik khusus buat anak d1, batik dari pemeriksaan, sama uang buat kita, jumlahnya lumayan besar dan itulah kehendak Tuhan saya dapet 2 kali lipat karna dikasih juga dari fungsional pemeriksa di mana saya ojt awal dan akhir di situ. Puji Tuhan cukup buat biaya hidup di Serpong sampe dapet tunjangan dari kantor bulan April 2016, karna pas penempatan kita selama desember sampe maret masih menggunakan uang tunggu.

Pertama kalinya saya ngekos di luar kota dari semenjak lahir sampe dengan ojt di Cimahi adalah di Serpong. Saya berangkat pagi2 hari Sabtu tanggal 5 Desember 2015. Saat itu, saya pamit sama ibu saya, adek2 saya dan kaka saya. Ibu dan adek saya tak kuasa menahan air mata melihat saya berangkat pergi dari mereka. Saya juga jd ikut nangis, ga bisa nahan tangis liat mereka nangis. Bener2 kerasa banget deh waktu itu. Nah, waktu itu saya dianter ayah saya naek baraya sampelah ke taman jajan. Makan siang di sana terus lanjut liat kantor baru saya. Kebetulan ada 7 orang d1 yang semuanya berasal dari bdk cimahi. Puji Tuhan, setidaknya kita ada kenalan dulu.

Masuklah kita hari pertama di kantor baru, waktu itu saya bertiga sarapan dulu di depan kantor dan masuk kantor agak telat, ternyata temen laen udah nungguin di bagian umum. Katanya sih kakapnya agak ngambek kita agak telat soalnya. Tapi pas ketemu kakapnya sih keliatan friendly. Syukurlah.

Hari pertama kita nunggu agak lama buat ditempatin di seksi mana, kebetulan saat itu ditanya siapa yg mau jadi oc. Wah kesempatan nih, sayang sekolah 4 tahun di stm kalo ga dipake ilmunya. Saya mengajukan diri dan dapatlah saya tempat di pdi. Di situ pegawainya udah senior semua kecuali 1 oc seniornya masih 30 tahunan lah. Temen pertama di kpp serpong itu dia. Waduh susah juga sih untuk berasaptasi dengan lingkungan pegawai yg udah senior2 saya masih takut2 salah ngomong. Saya waktu itu masih bingung mau ngapain, soalnya oc itu kerjaannya ga hanya soal hardware & jaringan yg diajarin di stm dan banyak juga materi yg saya udah lupa. Saya masih belum begitu bisa beradaptasi waktu itu. Nah akhir desember ada pengumuman ojt baru anak2 d1, saya coba cek di serpong dapet 3 anak baru, saya liat namanya 2 orang tsb ternyata kristen sama kaya saya. Wah bisa saya jadiin temen ini anak2 baru.

Suatu siang, saya makan bareng 2 anak ojt yg laki2 yg sedang makan bareng, saya ajak ngobrol sama bercanda, eh tiba2 datenglah 1 anak ojt cewe duduk di sebelah kita. Akhirnya kita ngobrol2 dan minta nomer2 hp mereka. Yah, lumayan dapet temen2 baru yg enak diajak bicara.

Jujur aja, saya ngajak anak ojt cewe itu ke gereja bareng karena saya tanyain dia udah ke gereja ato belum, awalnya sungkan2 ga enakan sayanya, emang dasarnya gitu kalo jalab sama cewe da belum pernah sekalipun punya cewe dari kecil. Nah semenjak itu, kita sering ke gereja bareng, makan siang bareng, bahkan pernah digosip2in sama orang umum sama pelayanan dikit2 dicieciein, tapi saya masih merasa belum waktunya, pernah dulu saya bawa dalam doa dan dijawab oleh Tuhan kalo belum saatnya saya dekat dengan cewe itu. Stop dulu cerita tentang ini, saya lanjutin pas waktu yang tepat.

Bulan januari ada juga pengumuman penempatan anak2 umum d3 sama s1, ternyata kita dapet lagi 2 orang kristen. Puji Tuhan ada yg seiman lagi masuk kantor kita. Jujur saya lebih bisa nyambung kalo ngobrol dengan yg seiman.

Bener2 deh Tuhan udah siapin semua yang terbaik buatku. Temen2 di kantor, di GKBI Tangsel, setidaknya jadi ada kenalan baru.

Udah hampir 1 tahun di Serpong, banyak pengalaman manis di sini. Meskipun harus berpisah dengan keluarga di cimahi, tapi Tuhan kasih orang2 baru yg mengisi hidupku supaya tidak kesepian.
Thank's God.

Segini dulu postingan kali ini, intinya tetep bersyukur karna Tuhan berikan yg terbaik buat kita

Rencana Tuhan itu Indah

Rencana Tuhan itu indah kawan!!! Dia memberikan segala kebutuhan kita, Dia tau apa yang kita butuhkan, walaupun itu bukan keinginan kita, tetapi Dia tau apa yang terbaik bagi kita. Begitupun dengan saya pada waktu dipertemukan dengan 2 pilihan. SMAN 2 Cimahi atau SMKN 1 Cimahi?
     Terlintas dalam benak saya, apa yang bisa saya dapat dari belajar di SMK? Bagaimana masa depan saya ketika saya harus memilih SMK? Apakah saya bisa melanjutkan studi ke jenjang kuliahkah? Jujur, saya dulu tidak ada keinginan untuk masuk ke SMKN 1 Cimahi, mau jadi apa saya? karyawankah? bawahankah? Tapi karena Tuhan menggerakkan ayah saya untuk mendaftarkan saya di SMKN 1 Cimahi, akhirnya saya menjadi salah satu siswa di sana, di jurusan Teknik Komputer dan Jaringan.
     Banyak perjuangan yang harus saya hadapi. Dimulai dari kelas 1 SMK, saya banyak mengalami kesulitan, apalagi waktu itu komputer yang saya miliki tidak mampu digunakan sebagai media pembelajaran sesuai dengan jurusan TKJ. Komputer pentium 3! Untuk apa komputer dengan spesifikasi rendahan seperti itu? Tidak bisa digunakan apa apa untuk menunjang pembelajaran di TKJ. Untuk itu, saya harus pergi ke rumah teman saya sehingga merepotkannya, ya mau gimana lagi? Memang begitu adanya, untung teman saya memiliki hati yang baik sehingga tidak segan2 membantu temannya yang sedang kesulitan.
     Selain media, saya pun memang tidak mahir dalam jurusan TKJ. Buktinya, siswa yang paling banyak remedial saat mengetik 10 jari, SAYA! Bukan mau menyombongkan diri, tapi saya sudah ikut remedial mengetik hampir 5-6 kali, sedangkan teman2 saya banyak yang remedial paling cuma 1-2 kali bahkan ada yang langsung lulus tanpa remedial. Selain itu, ketika tes perakitan akhir memang hampir semua tidak lulus merakit PC cuma satu orang yang lulus, tapi bukan saya karena saya pun gagal bersama teman2 yang lain -_-. Ya mau gimana lagi? Yang saya pikirkan, "Pokoknya kalo udah masuk harus bisa keluar dengan membawa ijazah!!!". Ya... Saya tetap harus berjuang sampai titik darah penghabisan.
     Bedanya di SMKN 1 Cimahi dengan sekolah lain itu, saya harus mengalami yang namanya 4 tahun belajar. Bukan tidak naik kelas, tapi 1 tahun itu untuk Prakerin(Praktek kerja industri) minimal 4 bulan di kelas 4. Saya mendaftar beberapa perusahaan ternama seperti PT Nutrifood. Waktu dites tahap awal/tes psikotes saya lolos dan melanjutkan ke tes wawancara. Saking gugupnya gagal deh saya untuk Prakerin di sana. Ya udah deh gapapa cuma prakerin ini. Ada juga satu perusahaan yang menggunakan tes wawancara untuk masuk ke sana yaitu Otics. Sama dengan yang ini, saya pun tidak bisa menjawab pertanyaan yang diberikan, gagal lagi deh. Rencana saya untuk PKL di luar kota sirna sudah, karena saya sudah terlanjur mendaftar ke CV. Qiza yang berada di Jl. Encep Kartawiriya, sekitar 4 KM dari SMKN 1 Cimahi. Deket pisan ya... ya udah mungkin ini yang terbaik.
     Tapi dari situlah, Rencana Tuhan itu indah. Karena dekat, saya mudah untuk minta tanda tangan buat laporan, saya mudah untuk belajar mempersiapkan diri untuk mendaftar kuliah. Walaupun gagal di SNMPTN dan SBMPTN, tetapi semakin nyata kuasa Tuhan untuk saya bisa kuliah di STAN. Pertanda-pertanda saya bisa kuliah di STAN:
-Pertama, saya masuk SMKN 1 Cimahi, sekolah dengan program sekolah 4 tahun, soalnya tahun 2012, tidak ada pendaftaran untuk kuliah di STAN
-Kedua, di SMK tidak begitu mendalami soal2 untuk persiapan SBMPTN walaupun bisa disiasati dengan mengikuti kegiatan les, tetapi saya tetap tidak mengerti soal2 yang dipelajari sehingga saya digagalkan untuk masuk ke PTN
-Ketiga, entah mengapa saya lebih suka belajar TPA, dibandingkan dengan soal2 lain untuk persiapan SBMPTN, dan benar saja soal2 yang diteskan di USM STAN yaitu soal2 TPA dan Bahasa Inggris
-Keempat, Bahasa Inggris? Sulit menurut sedikit orang, termasuk saya. Namun pada saat tes USM STAN, saya merasa dimudahkan, itulah kuasa Tuhan terjadi atas diri saya
-Kelima, saya lebih menyukai matematika sejak SD, tidak banyak orang menyukai pelajaran tersebut, tetapi saya menyukainya. Begitupun dengan pelajaran di STAN, kebanyakannya menghitung.
-Keenam, kondisi ekonomi keluarga saya banyak pengeluaran, dimulai dari adik saya yang masuk TK(biaya daftar ulang yang cukup besar, DU = +- 1,5 jt, SPP 50rb), adik saya yang masuk SMA(biaya yang dibilang besar DU = +- 7jt, SPP 250rb), kondisi ini mengikis harapan saya untuk kuliah dengan biaya yang lebih besar lagi, sebenarnya bisa disiasati dengan beasiswa, tapi saya berpikir masih banyak orang yang lebih membutuhkan beasiswa dibanding saya, jadi saya males untuk mengurus beasiswa itu, dan kebetulan kuliah di STAN itu gratis, paling juga biaya untuk jas almamater semuanya ga nyampe 1 juta.
-Ketujuh, saya diterima di STAN Prodip 1 Pajak Cimahi, Puji Tuhan. Tuhan tau kebutuhan saya, Dia tau kalo kondisi keuangan yang tidak memungkinkan untuk saya hidup di Bintaro (Kampus STAN Ali Wardhana), sehingga Dia hanya meluluskan saya di STAN Cimahi, sungguh luar biasa kuasaNya.

     Masih banyak lagi sebenarnya, apa yang menjadi pertanda saya bisa kuliah di STAN, bukan maksud saya menyombongkan diri, tetapi saya ingin menunjukkan bahwa Tuhan memberi yang terbaik buat saya sesuai dengan kebutuhan walaupun tidak sesuai dengan keinginan saya. Coba bayangkan apabila saya masuk SMAN 2 Cimahi? Saya tidak akan kuliah di STAN. Ya, walaupun jalan sukses bukan cuma dari STAN, tapi sekali lagi saya tau bahwa STAN adalah tempat terbaik yang ingin Tuhan berikan pada saya bukan karena saya bisa, bukan karena saya sanggup untuk masuk STAN, semuanya cuma karena kemurahan Tuhan dan rencana Tuhan yang sungguh dahsyat. Terima Kasih Tuhan, Engkau beri yang terbaik buat diriku.



Perjalanan Hidupku

     Maaf buat temen2 semua, udah lama nih saya ga buat postingan lagi... Lagi banyak urusan nih, belajar buat masuk kuliah walaupun dari SMK. Tak ada yang mudah dalam hidup ini, banyak ujian, banyak tantangan, salah satunya yang ingin saya ceritakan buat pembaca setia blog saya ini. Oke saya akan memulai berbagi sedikit pengamalan saya yang menurut saya kisah hidup yang terindah buat diri saya.
     Dimulai dari perjalanan saya dari jenjang SD ke SMP. Waktu itu, saya disekolahkan seperti kakak saya yaitu di SD katolik di Baros, kakak saya SD Santo Yusuf, sedangkan saya SD Santa Maria. Saya sangat bersyukur saya bisa sekolah di sana karena sekolah itu cukup disiplin. Tadinya saya berpikir setelah lulus SD saya dapat melanjutkan sekolah di SMP yang satu yayasan dengan sekolah SD saya (SMP Santo Mikael). Tetapi Tuhan berencana lain dalam hidupku, Ia tidak mengizinkan saya sekolah di situ karena keadaan keuangan keluarga saya yang tidak cukup untuk saya bisa sekolah di situ. Saya ingat saya mengalami cukup kesulitan dalam menghadapi UN SD waktu itu, sehingga berbekal dengan NEM 22,57 saya mencoba untuk melanjutkan studi saya di SMP Negeri 3 Cimahi di pilihan pertama dan SMP Negeri 9 Cimahi di pilihan kedua. Sebenarnya saya sedikit iri dengan sahabat saya karena dia yang biasa dalam ulangan mendapatkan nilai di bawah saya dan rengking di kelas yang belum bisa menyaingi rengking saya mendapat NEM yang lebih tinggi dari saya yaitu 24,.. sehingga waktu itu, dia mendaftar di sekolah unggulan di Cimahi (SMP 1) yang waktu itu adalah sekolah yang saya impikan untuk bersekolah di sana. Satu hari sebelum pengumuman tentang kelulusan di SMP ada berita jika NEM minimal di SMPN 3 adalah 23. Waktu itu saya banyak ditegur oleh orang tua dan keluarga, dan yang bisa saya lakukan hanya menangis saya tidak ingin masuk SMP 9, saya hanya ingin masuk SMP 3. Akhirnya, saya hanya bisa berserah pada Tuhan dan keluarga saya pun menguatkanku. Yang saya ingat waktu itu orang tua saya berpesan "Sekolah di mana pun, yang penting sekolah". Sungguh, mereka masih peduli pada diri saya sehingga saya merasa saya tidak sendiri.
     Akhirnya, hari pengumuman masuk SMP Negeri pun datang. Saya datang ke sekolah lalu menemui guru wali kelas saya yang menjadi guru terfavorit saya sampai sekarang. Saya diberikan sebuah amplop yang berisi surat lulus atau tidaknya saya di sekolah SMP Negeri itu. Saya waktu itu malu membukanya di sana, namun guruku menyuruhku untuk segera membukanya di tempat waktu itu juga. Saya deg2an waktu itu, rasanya takut sekali jika ada tulisan saya tidak diterima, saya hanya bisa berdoa saja Tuhan berikan yang terbaik padaku sesuai dengan kehendakMu. Dan saya pun membuka amplop itu perlahan-lahan, kubuka surat di dalamnya dan mujizat pun terjadi. PUJI TUHAN, saya bisa diterima di SMP Negeri 3 Cimahi, yang waktu itu merupakan sekolah kedua terfavorit. Sungguh kuasa Tuhan Ada dan Nyata, kemurahanNya diberikanNya pada diriku.
     Selanjutnya, saya mulai bersekolah di sana. Waktu itu, saya ditempatkan di kelas 7F, kelas yang berada dekat sekali dengan Perlintasan Kereta Api, sehingga ketika kereta api lewat, kami sering melihat ke jendela (hehehe waktu itu masih kampungan). Berbeda dengan pemandangan di SD, di SMP banyak sekali teman saya yang beragama muslim. Tetapi masih ada beberapa teman saya yang saya dapatkan dan justru dari kelas 7F-lah saya mendapatkan teman yang paling setia berteman denganku. Pertama kali saya duduk dengan teman saya yang bernama Chandra, tetapi kemudian dia pindah ke belakang saya dan duduk dengan Gama. Sehingga saya duduk dengan Rafael, teman pertama saya yang beragama Kristen. Saya sangat dekat dengan Rafael, dia suka main ke rumah saya begitu juga dengan saya. Kami sering bermain bersama. Setelah itu, saya masuk ekskul Paskibra. Banyak yang saya dapatkan di kelas 1 karena waktu itu saya cukup rajin ikut ekskul itu. Di kelas, ada beberapa teman saya yang juga ikut ekskul Paskibra, dan yang paling dekat adalah dengan teman saya Agustinus dan Panji. Agus beragama Kristen, Panji beragama muslim, tapi kami tetap bermain bersama walaupun berbeda ajaran. Rumah Panji dekat dengan saya, di Pondok Cipta Mas sehingga saya sering datang ke rumahnya. Saya juga tidak melupakan Agus, saya lebih dekat dengan Agus, teman saya yang ayahnya tentara, sehingga saya sering main ke asrama TNI, rumahnya Agus. Saya juga tidak lupa dengan Fernando, teman Kristen saya yang lain. Dia orang yang pertama kali mengajak saya untuk bermain game di depan sekolah.
     Waktu kenaikan kelas pun datang, saya dapat rengking 4 waktu itu, sehingga rengking 1-4 di kelas 7F diterima di kelas unggulan. Puji Tuhan, saya bisa masuk ke kelas unggulan (8A). Berbeda dengan kelas 7F, di kelas 8A, laki2nya sangat sedikit cuma 6 orang ato 7 orang kalo ga salah, sedangkan perempuannya ada 30an orang. Saya hanya sedikit mendapat kelas di 8A, saya merasa sendiri. Ya, gapapalah saya masih bisa bermain dengan teman 7F saat istirahat. Waktu kelas 8, saya sering bermain game komputer dengan Fernando di depan sekolah. Sungguh, saya waktu itu hancur, nilai ulangan tidak sebesar waktu saya kelas 7F. Saya pun sering berbohong pada orang tua dengan alasan kerja kelompok, padahal bermain komputer bersama teman saya. Saya sungguh menyesal, apalagi ketika dapat nilai PKN 5, sehingga membuat saya harus remed dengan membeli buku, waktu itu saya dimarahi orang tua karena biasanya saya tidak pernah remed. Hingga pada saat semester 2 waktu itu, saya mendapat rengking 31 dari 40, batas akhir kelas unggulan untuk melanjutkan ke kelas 9 unggulan. Puji Tuhan, saya masih diperbolehkan berada di  kelas unggulan saat itu. Di kelas unggulan 9A, laki2nya bertambah menjadi 9 orang, sedangkan perempuannya ada 31 orang. Jumlah yang ganjil antara laki2 dan perempuannya, sehingga ada satu pasang laki dan perempuan yang duduk berbarengan. Waktu itu, saya duduk dengan laki2 di semester 1, Vito. Dia teman yang cukup baik walaupun mungkin tidak begitu cocok. Di semester 2, Vito pindah duduk dengan orang lain, dan saya pun duduk dengan perempuan, Indri. Waktu itu, saya merasa sedikit tersudut di kelas, sedikit teman laki2 yang mengajak ngobrol, saya lebih banyak dekat dengan perempuan waktu itu. Tapi gapapa, toh mereka sama2 manusia yang makan nasi.
     Sejak saat kelas 9, saya tobat, tidak mengulangi kegagalan saya di kelas 8. Saya mencoba untuk belajar lebih giat lagi dan melakukan puasa setengah hari setiap hari Jumat. Di kelas 9, saya mengikuti les GO yang membuat aktifitas saya semakin padat, sehingga membuat saya tidak bermain game di kelas 9. Saya ikut GO yang di Gatsu, di sana saya bertemu dengan teman2 alumni SD Santa Maria. Banyak yang berubah dengan mereka, saya pikir mereka masuk Geng yang menurut saya kurang baik dalam pergaulannya, sehingga saya kurang dekat dengan mereka. Setelah kurang lebih satu bulan belajar di sana. Dibangunlah cabang GO di Kerkof 1,5 KM dari rumah saya. GO itu lebih dekat dari Gatsu yang berjarak kurang lebih 4 KM, sehingga saya memutuskan untuk pindah tempat ke GO Kerkof. Di sana saya bertemu teman baru. Riza dan Elkandy. Kami sangat bersahabat dan saya merasa cocok dengan mereka. Walaupun di Kerkof gurunya masih ada yang kurang jelas mengajarnya, saya tetap have fun, karena ada mereka di dekat saya. Saya pun bertemu dengan tetangga saya dan saudaranya yang membuat saya bertahan di GO Kerkof.
     Tiba saatnya UN dilaksanakan. Saya bisa kerjakan soalnya lebih baik dibanding SD. Hanya saya kesulitan dengan IPA dan Inggris, sehingga waktu itu saya hanya dapat NEM 33,... Saya bersyukur karena waktu itu NEM itu tidak begitu saya perlukan karena saya telah lulus tes di SMKN 1 Cimahi dan SMAN 2 Cimahi. Kembali diberikan suatu pilihan yang membingungkan pada diri saya. Semuanya bagus, banyak saran untuk membuang pilihan ke SMKN 1 Cimahi. Namun, 1 hari sebelum tes wawancara di SMKN 1 Cimahi, ayah saya berubah pikiran untuk menyekolahkan saya di SMKN 1 Cimahi. Saya ga tau kenapa bisa berubah secepat itu, ayah saya berpikir SMKN 1 Cimahi dipersiapkan untuk kerja, sehingga apabila nanti saat saya lulus keadaan keuangan ayah saya kurang, saya bisa membantu dengan bekerja, namun apabila keadaan keuangan mencukupi, ayah saya menyarankan untuk kuliah. Ya sudah saya menurut saja apa kata orang tuaku. Waktu saya memilih SMKN 1 Cimahi, ada satu guru saya(almarhumah) yang mengingatkan saya untuk masuk SMA saja, karena SMA dipersiapkan untuk kuliah, tapi saya tidak bisa membantah perintah orang tua saja dan berharap saya masih bisa kuliah untuk menambah ilmu lagi.
     Akhirnya, saya sekolah di SMKN 1 Cimahi. Puji Tuhan, saya diterima di pilihan 1 TKJ dengan jumlah pesaing terbanyak waktu itu. Sebenarnya saya sedikit menyesal juga karena saya asal memilih jurusan, sebenarnya jika dilihat2, saya lebih menyukai RPL yang berada di pilihan 2 waktu itu. Ya sudah, Tuhan menempatkanmu di TKJ, bersyukurlah Rio!!! Puji Tuhan. Pertama kali, saya duduk dengan Dwi Wahyu. Kami saling bertukar pikiran satu sama lain, tetapi lama kelamaan kami tidak begitu cocok, namun kami tetap berteman. Dalam kelasku, banyak kelompok bermain di antara siswa TKJB dan waktu itu saya ikutan dengan kelompok bermain CURANDALS yang anggotanya:
-Aditya Rizeky S.
-Ahmad (dia pindah ke Kontrol Mekanik karena salah jurusan, jadi ga ikutan lagi)
-Alan Aprianto
-Rifky Wijaksana
-Rizky Agung F.A. (Anggota baru sejak kelas 11)
-Syahril Rachman (Anggota dengan jumlah 6, :p)
     Saya bersyukur bisa bersama2 dengan teman2 Curandals. Saya merasakan kedekatan dengan mereka seperti saudara sendiri. Terima Kasih Tuhan, walaupun hampir sama dengan SMP, di mana di kelas, saya sedikit dikucilkan, namun dengan Curandals saya merasa tidak sendirian. Kami sering mengerjakan tugas bersama, main dotA bersama, dll. Satu event yang tak terlupakan ada di kelas 13 saat libur setelah PKL, kami camping di Sukawana. Dengan menggunakan tenda seadanya, cuaca hujan di sepanjang malam, membuat suatu pengalaman yang tidak mudah terlupakan.
     Di kelas 11, saya bersama teman Curandals(Adit) menjadi Seksi Absensi. Di saat kami menjadi seksi absensi, banyak sekali ujian yang harus dihadapi oleh teman2 kami. Pertama, Alan yang patah tulang, Royan yang patah tulang, Rahadian yang sakit DB, Fajar Wardani sakit di pipinya sehingga harus dioperasi, Syahril sakit DB dan Tipes, dan Satu lagi kejadian paling menghebohkan dan menyedihkan di mana teman sekelas kami Feby Muhammad Alkautsar meninggal dunia karena sakit kanker tulang, padahal waktu itu ibunya sedang menjabat menjadi wali kelas kami. Entah mengapa ketika kami menjabat seksi absensi, banyak sekali hal yang demikian. Ya sudah kami tetap jalani sampai kenaikan kelas.
     Tiba saatnya UN SMK, saya sudah banyak persiapan, walaupun waktu itu saya tidak ikut les, tetapi saya serius untuk belajar. Akhirnya saya bisa naik kelas ke kelas 13 dan akan menjalani kegiatan PKL. Tadinya saya ingin PKL di luar kota, tetapi Tuhan tidak mengizinkan, sehingga saya diperkenankan untuk PKL di CV. Qiza, tempat PKL yang cukup dekat yaitu di Jl Encep Kartawiriya, dekat dengan kolam renang cempaka di mana anak SMKN 1 suka berenang di sana. Sedikit malu, karena lokasi PKL yang sangat dekat, tapi gapapa ada teman saya yang menemani yaitu Bondan Prasetyo, namun dia hanya PKL 2 bulan karena melanjutkan sertifikasi D1 Polman di Mekatronika, sehingga saya PKL sendiri di CV Qiza selama 2 bulan, cukup membosankan karena sedikit kerjaan yang bisa dilakukan. Akhirnya PKL pun selesai, dan saya mulai menyusun laporan akhir dengan tugas membuat website. Banyak sekali kendala yang harus saya hadapi ketika membuat website dengan bahasa yang baru yaitu ASP.NET membuat saya hampir kehabisan waktu untuk mengerjakannya. Dengan tuntutan pembimbing saya untuk mengaplikasikannya di SMKN 1, saya membanting tulang mengerjakannya.
     Akhirnya proyek selesai, laporan selesai dan Ujikom pun dilaksanakan. Tidak banyak kendala saat ujikom, namun satu hal yang paling diingat saat ujikom, yaitu mati lampu karena kehabisan pulsa listrik -_- . Untungnya skrip2nya masih tersimpan jadi saya tidak perlu kerepotan lagi meneruskannya. Keesokan harinya saya harus menghadapi ujian sidang, saya pun mengingat kejadian saat akan menghadapi ujian itu, di mana 2 orang yang guru penguji yang harusnya menyidang pun tidak dapat hadir karena beberapa alasan. Saya mengalami banyak kesulitan pada saat saya sidang, sulit sekali karena memang saya suka gerogi saat berada di depan. Banyak sekali kesalahan pada laporan saya yang membuat laporan saya harus direvisi, termasuk judulnya, padahal judulnya sudah di-acc oleh pembimbing dan dinilai bagus -_-. Ya sudah, mungkin ini yang terbaik dari Tuhan dan saya kerjakan sampai selesai.
     Saat setelah sidang, diberitahukan oleh guru untuk mendaftar SNMPTN jalur undangan, waktu itu saya mendaftar di UI (Teknik Industri, Teknik Metalurgi) dan UNPAD (Teknologi Pangan, Ilmu Peternakan). Saya berharap saya bisa diterima tanpa mengikuti tes SBMPTN. Saya mempersiapkan segala sesuatunya agar saya bisa kuliah, salah satunya dengan mendaftar les di Akademika Education Center(di Baros) dengan biaya bulanan. Tiba harinya di mana pengumuman UN dan SNMPTN jalur undangan diberitahukan. Untuk UN saya ga begitu deg2an, dan hasilnya lulus UN, Puji Tuhan. Namun, saat menerima hasil SNMPTN jalur undangan yang dilihat secara online, saya sedikit kecewa karena terdapat tulisan merah dengan kata2 "Maaf, Anda tidak diterima SNMPTN jalur undangan". Ya gapapa masih ada harapan lulus di SBMPTN. Walaupun basic SMK, saya mencoba belajar pelajaran2 IPA dan saya mendaftar SBMPTN di ITB (Geologi, MIPA) dan UPI (Teknik Sipil). Akhirnya, saya mengikuti tes di SMPN 14 Bandung, lokasi yang cukup jauh dijangkau(Jl. Supratman Bandung). Hari pertama saya optimis bisa mengerjakan soal2 TPA dan Tes Kemampuan Umum, cuma sedikit yang dikerjakan tetapi saya tetap optimis. Namun di hari kedua, di tes Kemampuan Ipa, saya sedikit ragu2 karena soal2 yang keluar ternyata jauh dari dugaan saya, dan soal2nya belum pernah dipelajari oleh saya. Ya ampun Tuhan, bantu saya, berilah mujizatmu saya ingin kuliah.
     Tiba saatnya pengumuman SBMPTN, sungguh saya takut sekali saya tidak lulus, bisa2 ini menjadi harapan terakhir buat saya. Namun, Tuhan juga tidak mengizinkanku untuk lulus di SBMPTN 2013 ini, sehingga membuat saya benar-benar down saat itu. Tapi saya ingat, masih ada satu harapan lagi yaitu STAN, dan saya yakin, berusaha dan berdoa lebih sungguh2 ketimbang saya saat menghadapi SBMPTN. Dalam pikiran saya, saya harus bisa menunjukkan pada orang tua saya bahwa saya bisa dan mampu untuk kuliah.
     Akhirnya hari di mana tes teori itu dilaksanakan tiba, hari itu hari Minggu, saya sedikit menyesal kenapa hari Minggu saya jadi tidak bisa pergi ke gereja, namun karena itu harapan terakhir saya, saya pun tetap mengikutinya. Dari 180 soal yang ada hanya 110 soal yang mampu saya jawab, karena waktu yang singkat dengan soal yang sangat sulit, tapi saya tetap berharap pada Tuhan. Puji Tuhan, saya lulus tes teori STAN yang membuat pengharapan saya semakin besar. Saya pun berlatih lari, karena tes selanjutnya adalah tes fisik(tes kesehatan, lari 12 menit dan shuttle run 3 putaran) dan tes wawancara. Hampir setiap hari saya berlatih lari, karena ada keinginan besar untuk masuk STAN. Saya pun mengikuti tes kesehatan dan dinyatakan boleh mengikuti tes kebugaran/fisik. Waktu itu, saya hanya bisa menjangkau 2106 Meter dari rata2 2400 M. Ya memang sepertinya sangat sulit untuk masuk STAN, saya berpikir demikian, namun saya berpikir lagi jika Tuhan meluluskan saya di tes teori tahap 1, pasti ada rencana Tuhan untuk meluluskan saya di tahap selanjutnya.
     Hari pengumuman kelulusan USM STAN pun datang, pagi2 benar teman saya meng-sms saya bahwa saya lulus di d1 Pajak STAN Cimahi. Sungguh PUJI TUHAN, saya bisa diterima menjadi mahasiswa STAN, walaupun hanya d1, tapi saya tetap bersyukur saya bisa kuliah dan saya tau itu yang terbaik yang diberikan Tuhan untukku. Dan benar saja, Firman Tuhan 3 hari setelah pengumuman disampaikan di gereja bahwa rancangan Tuhan berada jauh dari rancangan manusia. Sungguh, firman itu sangat menyentuh diriku. Trima kasih Tuhan. Setelah itu ada web yang membuat saya lebih bersyukur lagi ketika masuk di d1 Pajak Stan Cimahi setelah membaca postingan http://elamsan.wordpress.com/2013/04/07/seburuk-apakah-d-i-stan/ saya menjadi lebih semangat lagi dan bersyukur pada Tuhan. Saya tidak perlu membayar kosan, karena lokasi pendidikan di Cimahi, karena saya juga tinggal di Cimahi. Saya tidak perlu jauh dari keluarga saya, makanan juga lebih terjamin, dan masih banyak lagi. Sungguh Tuhan memberi yang terbaik sesuai dengan kehendakNya, jangan lupa untuk selalu bersyukur padaNya.
     Mungkin saya cukupkan dulu sekian, karena perjalanan hidup saya baru sampai di sini. Terima kasih buat para pembaca yang mungkin tidak sengaja membacanya atau memang ingin membacanya. Tuhan Memberkati :)


   

LAPORAN AKHIR KELAS 4

Puji dan syukur saya persembahkan pada Tuhan Yesus Kristus yang telah membantu saya dalam pelaksanaan prakerin kelas 4, pembuatan proyek akhir SIMBA (Sistem Informasi Manajemen Barang) beserta pembuatan laporan akhirnya.
Langsung saja, buat adik2 kelas yang ingin melihat laporannya sebagai referensi, silakan dapat dilihat di bawah ini



Untuk mendownloadnya silakan klik link berikut ini: >>DOWNLOAD DI SINI <<

Informasi SNMPTN 2013

Informasi Umum SNMPTN 2013

KATA PENGANTAR

Berdasarkan Undang-Undang Nomor 12 Tahun 2012 tentang Pendidikan Tinggi, Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 66 Tahun 2010 tentang Perubahan Atas Peraturan Pemerintah Nomor 17 Tahun 2010 tentang Pengelolaan dan Penyelenggaraan Pendidikan, dan Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 34 Tahun 2010 tentang Pola Penerimaan Mahasiswa Baru Program Sarjana pada Perguruan Tinggi yang diselenggarakan oleh Pemerintah, sistem penerimaan mahasiswa baru program sarjana pada perguruan tinggi dilakukan melalui seleksi secara nasional dan bentuk lain.
Berdasarkan hasil pertemuan antara Pengurus Majelis Rektor Perguruan Tinggi Negeri Indonesia dengan Direktur Jenderal Pendidikan Tinggi Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan ditetapkan bahwa seleksi secara nasional menjadi tanggung jawab pemerintah sedangkan seleksi bentuk lain menjadi tanggung jawab Majelis Rektor Perguruan Tinggi Negeri Indonesia dan/atau Rektor Perguruan Tinggi Negeri masing-masing.
Sistem seleksi nasional adalah seleksi yang dilakukan oleh seluruh perguruan tinggi negeri yang diikuti oleh peserta dari seluruh Indonesia dalam bentuk Seleksi Nasional Masuk Perguruan Tinggi Negeri (SNMPTN). SNMPTN 2013 merupakan satu-satunya pola seleksi nasional yang dilaksanakan oleh Panitia Pelaksana SNMPTN 2013 yang ditetapkan oleh Direktur Jenderal Pendidikan Tinggi Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan dan diikuti oleh seluruh Perguruan Tinggi Negeri dalam satu sistem yang terpadu. Biaya pelaksanaan SNMPTN 2013 ditanggung oleh Pemerintah, sehingga peserta tidak dipungut biaya pendaftaran.
Sejalan dengan program Pemerintah tentang Bidikmisi, peserta dari keluarga kurang mampu secara ekonomi dan mempunyai prestasi akademik tinggi dapat mengikuti seleksi melalui SNMPTN dan jika diterima di PTN akan mendapatkan beasiswa selama masa studi normal.
Informasi ini menyajikan ketentuan umum SNMPTN 2013 yang diikuti 61 Perguruan Tinggi Negeri. Informasi yang disajikan meliputi persyaratan pendaftaran, pengisian Pangkalan Data Sekolah dan Siswa (PDSS), cara pendaftaran, jadwal pelaksanaan, dan pemilihan Program Studi. Informasi ini diterbitkan untuk dipelajari secara seksama oleh calon peserta SNMPTN 2013.
Secara rinci, informasi tentang tata cara pendaftaran dan pelaksanaan SNMPTN 2013 akan dimuat dalam Buku Panduan yang dapat diakses di laman (website) resmi http://www.snmptn.ac.id. Mudah-mudahan Informasi ini bermanfaat bagi persiapan peserta untuk mengikuti SNMPTN 2013.
Mengetahui,
Direktur Jenderal Pendidikan Tinggi
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan





Prof. Dr. Djoko Santoso, M.Sc.
Jakarta, November 2012
Panitia Pelaksana SNMPTN 2013
Ketua Umum,
ttd.
Prof. Akhmaloka, Ph.D.

LATAR BELAKANG

Penerimaan mahasiswa baru harus memenuhi prinsip adil dan tidak diskriminatif dengan tidak membedakan jenis kelamin, agama, suku, ras, kedudukan sosial, dan tingkat kemampuan ekonomi calon mahasiswa serta tetap memperhatikan potensi calon mahasiswa dan kekhususan perguruan tinggi.
Perguruan tinggi sebagai penyelenggara pendidikan setelah SMA/SMK/MA/MAK menerima calon mahasiswa yang berprestasi akademik tinggi dan diprediksi akan berhasil menyelesaikan studi di perguruan tinggi berdasarkan prestasi akademik dan rekomendasi Kepala Sekolah. Siswa yang berprestasi tinggi dan secara konsisten menunjukkan prestasinya tersebut layak mendapatkan kesempatan untuk menjadi calon mahasiswa di PTN.
Sekolah sebagai satuan pendidikan dan guru sebagai pendidik diyakini selalu menjunjung tinggi kehormatan dan kejujuran sebagai bagian dari prinsip pendidikan berkarakter. Dengan demikian sekolah diberi kepercayaan merekomendasikan siswanya untuk mendaftar.

TUJUAN

Tujuan SNMPTN adalah:
  • memberikan kesempatan kepada seluruh anak bangsa yang berprestasi akademik tinggi untuk memperoleh pendidikan tinggi.
  • mendapatkan calon mahasiswa baru terbaik melalui seleksi siswa yang mempunyai prestasi akademik tinggi di SMA/SMK/MA/MAK, termasuk Sekolah RI di luar negeri.

KETENTUAN UMUM DAN PERSYARATAN

Ketentuan Umum

  • SNMPTN merupakan pola seleksi nasional berdasarkan penjaringan prestasi akademik dengan menggunakan nilai rapor dan prestasi-prestasi lainnya.
  • Pangkalan Data Sekolah dan Siswa (PDSS) merupakan basis data yang berisikan rekam jejak sekolah dan prestasi akademik siswanya.
  • Sekolah yang berhak mengikutsertakan siswanya dalam SNMPTN adalah sekolah yang mempunyai Nomor Pokok Sekolah Nasional (NPSN) dan yang mengisikan data prestasi siswa di PDSS.
  • Siswa yang berhak mengikuti seleksi adalah siswa yang memiliki rekam jejak prestasi akademik di PDSS.
  • Siswa pelamar wajib membaca ketentuan yang berlaku pada masing-masing PTN di laman PTN yang dipilih.

Ketentuan Khusus

Persyaratan Sekolah

Sekolah yang siswanya berhak mengikuti SNMPTN adalah:
  • SMA/SMK/MA/MAK negeri maupun swasta, termasuk sekolah RI di luar negeri.
  • Telah mengisi PDSS.
  • Terdaftar sebagai peserta Ujian Nasional (UN) 2013.

Persyaratan Siswa Pelamar

Pendaftaran
  • Siswa SMA/SMK/MA/MAK kelas terakhir yang mengikuti UN pada tahun 2013.
  • Memiliki Nomor Induk Siswa Nasional (NISN) dan terdaftar pada PDSS.
  • Memperoleh rekomendasi dari Kepala Sekolah.
  • Memiliki prestasi akademik di sekolah pada semua semester.
Penerimaan
Lulus dari Ujian Nasional dan Satuan Pendidikan, lulus SNMPTN 2013, sehat jasmani dan rohani, dan memenuhi persyaratan lain yang ditentukan oleh masing-masing PTN penerima.

TATA CARA MENGIKUTI SNMPTN

Pada dasarnya semua siswa kelas terakhir yang mengikuti UN pada tahun 2013 berhak mengikuti SNMPTN. Untuk mengikuti SNMPTN, harus melalui 2 (dua) tahap yaitu pengisian PDSS dan pendaftaran.

Pengisian PDSS

  • Kepala Sekolah mengisi data sekolah dan siswa di PDSS melalui laman http://pdss.snmptn.ac.id.
  • Kepala Sekolah mendapatkan password setiap siswa yang akan digunakan untuk melakukan verifikasi.
  • Siswa melakukan verikasi data rekam jejak prestasi akademik yang diisikan oleh Kepala Sekolah dengan menggunakan NISN dan password yang diberikan oleh Kepala Sekolah.
  • Bagi siswa yang tidak melaksanakan verifikasi maka data rekam jejak prestasi akademik yang diisikan oleh Kepala Sekolah dianggap benar dan tidak dapat diubah setelah waktu verifikasi berakhir.

Pendaftaran

  • Siswa Pelamar, menggunakan NISN dan password, yang diberikan oleh Kepala Sekolah pada waktu verifikasi data di PDSS, login ke laman SNMPTN http://www.snmptn.ac.id untuk melakukan pendaftaran.
  • Siswa Pelamar mengisi biodata, pilihan PTN, dan pilihan program studi, serta mengunggah (upload) pasfoto resmi terbaru dan dokumen prestasi tambahan. Siswa pelamar harus membaca dan memahami seluruh ketentuan yang berlaku pada PTN yang akan dipilih.
  • Kepala Sekolah harus memberi rekomendasi kepada siswa yang sudah mendaftar SNMPTN.
  • Pelamar program studi keolahragaan dan seni harus mengunggah portofolio atau dokumen bukti keterampilan yang diisi oleh Kepala Sekolah dan/atau siswa menggunakan pedoman yang dapat diunduh pada laman http://www.snmptn.ac.id.
  • Siswa pelamar mencetak Kartu Bukti Pendaftaran sebagai tanda bukti peserta SNMPTN.

JADWAL SNMPTN

Jadwal pelaksanaan SNMPTN adalah sebagai berikut:
Pengisian PDSS 17 Desember 2012 – 8 Februari 2013 dan selanjutnya diisikan secara berkala setiap akhir semester
Pendaftaran 1 Februari – 8 Maret 2013
Proses Seleksi 9 Maret – 27 Mei 2013
Pengumuman Hasil Seleksi 28 Mei 2013
Pendaftaran Ulang yang Lulus Seleksi 11-12 Juni 2013

PROGRAM STUDI DAN JUMLAH PILIHAN

  • Setiap siswa pelamar dapat memilih sebanyak-banyaknya 2 (dua) PTN yang diminati. Apabila memilih satu PTN, maka PTN yang dipilih dapat berada di provinsi mana pun. Apabila memilih lebih dari satu PTN, maka salah satu PTN harus berada di provinsi yang sama dengan SMA asalnya, atau dari provinsi terdekat bila belum terdapat PTN pada provinsi asalnya.
  • Siswa pelamar dapat memilih sebanyak-banyaknya 2 (dua) program studi yang diminati pada masing-masing PTN.
  • Urutan pilihan PTN dan program studi menyatakan prioritas pilihan.
  • Daftar program studi dan daya tampung SNMPTN tahun 2013 dapat dilihat pada laman http://www.snmptn.ac.id selama periode pendaftaran.

BIAYA PENDAFTARAN

Siswa pelamar tidak dikenai biaya pendaftaran.

PRINSIP DAN MEKANISME SELEKSI

Prinsip Seleksi

  • Seleksi dilakukan untuk mendapatkan calon mahasiswa yang berkualitas secara akademik dengan menggunakan nilai rapor dan prestasi-prestasi lainnya serta hasil ujian nasional.
  • Seleksi dilaksanakan dengan memperhatikan kinerja sekolah.
  • Seleksi dilaksanakan secara objektif, adil, dan akuntabeldengan menggunakan rambu-rambu kriteria seleksi nasional dan kriteria yang ditetapkan oleh PTN masing-masing.
  • Hasil seleksi tidak harus memenuhi daya tampung apabila pelamar tidak memenuhi kriteria yang dipersyaratkan.

Mekanisme Seleksi

Seleksi dilakukan secara bertahap, yaitu:
  • Tahap pertama, siswa pelamar akan diseleksi di PTN pilihan pertama berdasarkan urutan pilihan program studi.
  • Apabila siswa pelamar tidak terpilih pada PTN pilihan pertama, maka akan diikutkan pada seleksi tahap kedua di PTN pilihan kedua berdasarkan urutan pilihan program studi dan ketersediaan daya tampung.

LAMAN RESMI DAN ALAMAT PANITIA PELAKSANA

  • Informasi resmi mengenai SNMPTN dapat diakses melalui laman http://www.snmptn.ac.id.
  • Informasi resmi lainnya juga dapat diperoleh melalui http://halo.snmptn.ac.id, dan call center 08041450450.
  • Informasi juga dapat diperoleh dari humas Perguruan Tinggi Negeri terdekat.
  • Alamat Panitia SNMPTN 2013: Direktorat Pendidikan, Gedung Rektorat ITB lantai 4, Jl.Tamansari No.64 Bandung 40116. Telp/Fax. (022) 2530689.

LAIN-LAIN

  • Siswa yang akan melanjutkan studi di PTN tetapi terkendala dengan biaya dapat mengajukan bantuan biaya pendidikan melalui program beasiswa Bidikmisi yang informasinya dapat diakses di laman http://bidikmisi.dikti.go.id.
  • Segala perubahan ketentuan yang berkaitan dengan pelaksanaan SNMPTN Tahun 2013 akan diinformasikan melalui laman http://www.snmptn.ac.id dan menjadi bagian yang tidak terpisahkan dari Prosedur Operasional Baku (POB) SNMPTN Tahun 2013.
sumber: http://www.snmptn.ac.id

 
Design by Free WordPress Themes | Bloggerized by Lasantha - Premium Blogger Themes | Affiliate Network Reviews